MEMBEDAH PROSES PEMBUATAN MUSIK-DIGITAL (dari analog)

Pembuatan musik digital dari proses analog-recording (rekaman secara analog) bisa dikatakan gampang-gampang susah, tergantung kita mau belajar, menggali ilmu dan sabar atau tidak. Pertama-tama tidak perlu kita membayangkan bagaimana jadinya lagu/instrumen kita setelah diproses secara digital ??? Enak apa nggak ya ???
Berikut ini akan coba saya uraikan proses dan prosedur pembuatan musik-digital (dari analog) tersebut berdasarkan pengalaman yang saya alami tentunya.
Begini ceritanya, pertama-tama kita lakukan proses recording (rekaman) instrumen/alat-alat musik satu persatu, mulai dari drum, bass, gitar, piano dan organ. Kenapa memakai contoh seperti itu ? Kebetulan sesuai dengan contoh lagu/musik yang bisa di don-lot di bawah ini.
Untuk proses record drum kita menggunakan 9 track mono, masing-masing untuk track hats, ride-cymbal, amb.drum, oh_ride, snare-top, snare bottom, tom-01, tom-02 (floor tom), dan kick-drum.

Perhatikan gambar di atas, track yang berwarna hijau adalah 9 track mono untuk drum, dan setelah kita lakukan proses mixing awal maka suara record drum tersebut adalah seperti ini.
Tahap berikutnya adalah melakukan recording suara gitar dengan menggunakan 2 track mono (perhatikan track warna kuning pada gambar di atas), setelah kita lakukan tracking dan mixing awal suaranya menjadi seperti ini.
Tahap berikutnya adalah recording bass (perhatikan track warna orange tua pada gambar di atas), yang dalam hal ini kita lakukan dengan menggunakan 1 track mono, dan setelah kita tracking serta mixing awal maka suaranya menjadi seperti ini.
Tahap berikutnya adalah recording piano (perhatikan track warna biru-muda pada gambar di atas), yang kita lakukan dengan mempergunakan 2 track mono, dan setelah tracking seta mixing awal, suaranya menjadi seperti ini.
Tahap terakhir adalah recording organ (perhatikan track warna orange muda pada gambar di atas), yang mana untuk suara organ inipun kita menggunakan 2 track mono, dan setelah di tracking serta mixing awal, suaranya menjadi seperti ini.
Catatan penting, bahwa keseluruhan audio dari instrument-instrument tersebut diatas di simpan dalam bentuk file wav, 24 bit, 48000Hz
Keseluruhan instrument tersebut di atas bila diperdengarkan hasilnya seperti ini, sebelum mengalami proses mixing, tuning, dan balancing.

Proses selanjutnya adalah proses mixing, yang dalam hal ini kita lakukan secara satu-persatu mulai dengan instrument  :

Drum,  tujuannya adalah untuk memperhalus suara ride-cymbals, cymbals dan hats, serta membalancing semua part mulai dari snare-drum sampai dengan kick-drum, dan juga menambah punch kick-drum. Cara yang kita lakukan adalah dengan menambahkan plugin-plugin pada track drum ini. Adapun plugin yang kita pergunakan adalah Analog Compresor CP-2S (by Nomad), EQ Studiochannel SC-226 (by Nomad) dan terakhir menggunakan BlueVerb (by Nomad). Semuanya dapat dilihat pada gambar di samping kanan ini.

Bass, tujuannya adalah untuk menambah gain pada bass gitar agar seimbang dengan kick-drum, serta menambah punch-bass. Untuk itu kita mempergunakan plugin Analog Compressor CP-2S (by Nomad) yang dalam hal ini telah dirancang sedemikian rupa sehingga memiliki karakter tube (tabung). Semuanya dapat dilihat pada gambar di samping kanan ini.



Elektrik Gitar, tujuannya adalah untuk memberikan efek flanger, delay, phaser dan sedikit wah-wah agar suara gitar tidak kering-kerontang. Dalam hal ini kita mempergunakan plugin EQ Studiochannel SC-226 (by Nomad) yang telah berkarakter tabung ditambah dengan Steinberg VG Eletric FX. Kesemuanya dapat dilihat pada gambar di samping kanan ini.



Piano, dengan tujuan untuk memberikan nusansa stereo yang lebar, tajam, serta tebal tetapi tidak terlalu menghentak, agar tidak bertabrakan dengan suara bass, drum maupun gitar. Untuk itu kita mempergunakan plugin EQ Studiochannel SC-226 (by Nomad) sebagai yang telah dipergunakan di atas dan berkarakter tabung ditambah dengan Blueverb-DRV 2080 (by Nomad) untuk memberikan efek ruangnya. Gambarnya dapat diperhatikan di samping kanan ini.



Organ, dengan tujuan sama yaitu memberikan efek stereo yang lebar, namun tidak terlalu tajam, tebal namun tidak menghentak, sehingga tidak menutup instrument-instrument yang lainnya. Untuk itu kita pergunakan plugin BT Compressor FA-770 (by Nomad) yang juga berkarakter tabung ditambah dengan Blueverb-DRV 2080 (by Nomad). Gambarnya, dapat dilihat di samping kanan ini.




Proses selanjutnya adalah proses mixing (pre-mastering), yang dalam hal ini bertujuan untuk membanlancing keseluruhan instrument, agar masing-masing dapat terdengar jernih tanpa menutup satu sama lain. Disamping itu proses ini juga bertujuan untuk membuat audio/musik kita lebih warm, clean dan tidak tenggelam (mendhem).Dan untuk kepentingan ini maka di bagian stereo-out kita pasang plugin PSP Vintagewarmer-2 dan EMI TG-12412. Dan hasilnya dapat kita dengarkan seperti ini. Suaranya telah balance, efek stereonya telah jelas, dan terasa visualisasi sumbu X,Y dan Z telah terreproduksi dengan baik. Tetapi satu hal yang menjadi kendala yaitu suaranya masih lemah atau kurang keras. Untuk itu diperlukan suatu proses akhir yang terkenal dengan sebutan proses mastering.

Akhirnya, sampai juga kita pada proses akhir pembuatan musik-digital (dari analog) ini. Setelah proses recording, tracking dan mixing kita lalui, maka sampailah kita pada tahap akhir, yaitu proses mastering. Untuk proses mastering itu sendiri, kita mempergunakan software Steinberg Wave-Lab5 dan pada bagian effects-nya kita masukkan plugin-plugin resampler 192 kHz, brainworx BX-Solo, Vst Dynamics, TLS Pocket Limiter, PSP Vintagemeter, EMI TG-12413 Limiter dan terakhir Steinberg Magneto 1-5. Gambar bisa dilihat di samping kanan, dan hasil akhirnya adalah seperti ini HIDUP HANYA SATU KALI SAJA 

Nah, sekarang kita tinggal menjalankan proses take-vocal atau record-vocal atau merekam suara penyanyinya. Selesai sudah proses kita, dan untuk proses take-vocalnya akan diuraikan pada tulisan mendatang. Sekedar tambahan bahwa proses tracking, mixing maupun mastering ini kita menggunakan sound-card M-Audio fast-track MKII (usb).
Semoga tulisan ini dapat memberikan manfaat bagi para pembaca sekalian.
MEMBEDAH PROSES PEMBUATAN MUSIK-DIGITAL (dari analog)
Item Reviewed: MEMBEDAH PROSES PEMBUATAN MUSIK-DIGITAL (dari analog) 9 out of 10 based on 10 ratings. 9 user reviews.

Wah ... berani buka-bukaan nih .... petunjuk yang mantap gan ...., lanjut terus

Ini baru namanya tutorial, berani buka secara detil .... bravo boss, lanjutkan dengan metode-metode yang lain ....

mantab nih.... :ngiler
baru kali ini nemu blog kayak ginian. kalo ada iklannya pasti aku klik deh... lanjut bosss.. keren deh...

Proses pembuatan musik digital, sepertinya saat ini tidak terlalu membutuhkan biaya yang selangit..., sepertinya bisa dikerjakan di rumah aja .... sambil nyantai. Terima kasih.

makasih infonya secara detail. cuma sayangnya kita gak bisa praktekkan teorinya. alangkah bagus kalau kita diizinkan down load softwarenya baik suara drum,bass,melody,keyboardnya jadi komplitlah ada teori dan prakteknya.

@Opini Radio Seni dan Tradisi : Memang saya tidak menyediakan link download, tapi anda bisa cari di internet, banyak kok .... thanks udah mampir

wah infonya bermanfaat sekali gan, sayang ny teknik penggunaan masing2 plugin ny masih belum diberitaukan.. :)

yg mau saya tanyakan, apa teknik seperti di atas juga berlaku bagi penggunaan VSTi, atau instrument virtual yang bersifat sampler, misal suara orchestra dari produk East west Quantum Leap, atau drum dari BFD misal

selama ini yang saya andalkan hanya balancing per instument di mixer tanpa bnyak memasukan plugin efek (compresor, limiter, dll) karena saya pikir hasil suara setelah di-export sudah cukup bagus. mungkin karena sampler VSTi ny sudah cukup power, tp apa teknik saya ini benar dgn mengabaikan basic teknik mixing & mastering?

mungkin supaya ada bayangan ini sample yang selama ini saya buat dgn process balancing ala kadarnya saja..

http://soundcloud.com/bino-darmawan

mohon komentar dan tips ny gan, apakah sudah layak atau masih sangat kurang. terima kasih

walau nyasar...tapi pas baca isi beritanya mantap gan, baru nih nemu blog ngebahas tetang teknologi digital musik (master banget nih kayanya di musik)

Proses musik digital yang mantap mas bro, keep sharing

hehe nice.. sangat membantu kita2 yang masih newbi

vstny berbayar ya mas??

Emoticon? nyengir

Silahkan meninggalkan komentar dengan bahasa yang relevan dan sopan.. # Don't Spamm ! #

Komentar Terbaru

Just load it!